Weaning With Love

16 April lalu Baby Bee, tepat berusia dua tahun. Bukan baby lagi dong hehehe dan sudah waktunya Bee gak menyusui langsung. Perjuangan yang bisa dibilang tidak mudah, selama 2 tahun ini untuk bisa terus menyusui sampai sekarang. Puji Tuhan, semua bisa terlewati. Namun, kini ada persoalan baru. Bagaimana bisa menyapih Bee dengan cinta atau bahasa kerennya Weaning with love.

Justru menjelang usianya 2 tahun, Bee benar-benar seolah tidak mau lepas. Bahkan malah sering minta disusuin. “Mimik Mama.” begitu ucapannya setiap mau menyusui. Jujur, aku merasa sedih harus mulai berusaha menyapih Bee. Rasanya ikatan kami begitu dalam dan kuat saat menyusui. Memandang wajah Bee yang tengah menyusu, melihat muka ‘badung’ nya, rasanya momen ini akan berat sekali. Baik bagiku juga bagi Bianca.

Aku tidak mau menyapih dengan memaksa atau bahkan dengan memberi rasa pahit supaya tidak menyusu lagi. Tidak! Bukan itu cara yang aku mau. Aku mau dengan penuh cinta dan kasih, dengan kesadaran masing-masing. Dan aku yakin ini bukanlah hal yang mudah bagiku maupun Bee.

Masih teringat pandangan-pandangan aneh yang seolah-olah menyatakan “udah segede gini masih menyusui?” atau celotehan lain yang seolah-olah meremehkan bahwa kok AKU bisa memberi ASI? Padahal kan kurus, kecil… Omigod, mereka-mereka ini hidup di jaman apa ya? Mereka tau gak sih kalau bukan soal kurus atau gemuk atau berisi atau besar yang bisa memberi ASI, tapi karena kebesaran Tuhan dan pikiran positif kita lah yang bisa memberi limpahan ASI.

Begitu juga saran-saran untuk menyapih dengan berbagai cara, yang menurutku itu terlalu memaksa dan aku tidak cocok bahkan tidak nyaman menerapkan hal itu. Aku ingin pelan-pelan memberi kesadaran buat Bee…dan kesadaran buatku juga (karena bagiku ini hal yang sangat nyaman). Aku tahu itu tidak akan mudah, bahkan membutuhkan waktu lama. Semoga tetap mendapat dukungan dari semua pihak, khususnya lingkungan dekatku. Kiranya Tuhan selalu memberkati. Amin.

Mama akan selalu merindukan masa-masa menyusui denganmu, Bianca.

Advertisements

5 thoughts on “Weaning With Love

  1. senangnya bisa nyusuin smp 2 tahun kaya gw, secara elo kerja ya. dulu 1 bulan sebelum nay umur 2 tahun, udah kita (gw dan doddy) ajak ngomong trus kalo nanti dia 2 tahun ga bisa mimi ASI lg, karena asi udah ga ada vitaminnya atau gimana lah cara elo dince.
    yang jelas sehari 3 kali ada kali gw ajak ngomong trus kaya gt. begitu dah hari H nya, gw minta daun pepaya, gw rendem pk air panas, trus gw tumbuk, gw oles di tempat dia nyusu:), ini mungkin bertentangan dgn keinginan lo untuk enggak memberi rasa pahit, gw juga gitu, makanya gw pilih daun pepaya yang gw rendam air panas rasanya ga terlalu pahit, dan ga berbahaya buat dia.
    awalnya dia ragu ngeliat ada baluran daun pepaya, gw bilang ini buat ngasih vitamin tambahan ke susunya, gw yakin dia ga ngerti he…he…, dengan nekat dia tetep mimi, walaupun akhirnya nyerah, malamnya dia nyoba lagi.
    besoknya dia ga mau, gw ga tega apalagi badan gw juga jd panas dingin, malamnya kita berdua nyerah, tapi besoknya gw coba lagi dan nayla ga mau, gw bilang gpp nay sekarang nayla minum susunya musti 2 gelas sehari ya.
    kebetulan anak gw ga mau mimi botol din, dari baby, makanya yang gw cemasin justru kalo udah di sapih dia tengah malam dia minta mimi, bisa ga gw dengan mata mengantuk bikin susu? apalagi kan dia dah sikat gigi. sebelum bobo
    ga taunya pas tengah malam terbangun, dia gw kasih air putih eh mau, jadi lah susu cuma pagi sm sore aja. suskses ya din, semoga bee dan dirimu dpt cara yang jitu buat menyapih ya

    Like

  2. senangnya ternyata elo berhasil menyusui selama 2 tahun kaya gw, kerja pula, hebaaat.
    kalo gw dulu, sebulan sebelum menyapih nayla dah kita ajak ngomong kalo nanti ga boleh mimi ASI lagi, karena dah ga ada vitaminnya he…he…jadi cuma boleh susu kaleng, pas hari Hnya gw ambil daun pepaya gw rendam air panas biar ga pait banget (gw juga ga mau ngasih yang aneh2, cara ini gw anggap aman), gw tumbuk halus trus gw oles deh pas dia mau mimi.
    pastinya nayla merasa aneh, gw bilang ini buat nambahin vitaminnya, pas udah 2 hari dia nyerah ga mau mimi lagi, Sedih? pasti dong moment menyusui selama 2 tahun akan hilang? ternyata ga juga tuh din, nayla jadi terbiasa smp sekarang (mudah2an smp nanti, tidur meluk gw . moga sukses ya din menyapihnya

    Like

  3. senangnya ternyata elo berhasil menyusui selama 2 tahun kaya gw, kerja pula, hebaaat.
    kalo gw dulu, sebulan sebelum menyapih nayla dah kita ajak ngomong kalo nanti ga boleh mimi ASI lagi, karena dah ga ada vitaminnya he…he…jadi cuma boleh susu kaleng, pas hari Hnya gw ambil daun pepaya gw rendam air panas biar ga pait banget (gw juga ga mau ngasih yang aneh2, cara ini gw anggap aman), gw tumbuk halus trus gw oles deh pas dia mau mimi.
    pastinya nayla merasa aneh, gw bilang ini buat nambahin vitaminnya, pas udah 2 hari dia nyerah ga mau mimi lagi, Sedih? pasti dong moment menyusui selama 2 tahun akan hilang? ternyata ga juga tuh din, nayla jadi terbiasa smp sekarang (mudah2an smp nanti, tidur meluk gw . moga sukses ya din menyapihnya
    Reply

    Like

  4. Pingback: Weaning With Love (via dinsav7) | hannynaylarosadi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s